Kantor Kedua

Cinta Motor...

Entah kenapa, dari dulu itu aq suka banget pake motor. Waktu kuliah juga cintaaa banget ama motor. Nah, waktu udah jadi emak-emak pun juga masiiih cinta benerrr pake motor.
Motor ini bener-bener jadi andalan sehari-hari. Dari mulai antar jemput anak-anak, belanja kebutuhan sehari-hari, ngeluyur waktu me time, ato kalo mau beli makanan gara-gara ga sempet masak :D. Kok ga delivery?, malesss, soalnya liat menu di rumah sama liat menu di tempat makannya sering beda-beda keinginan wkwkwkw.

Alhamdulillah si suami ngerti bener kalo istrinya itu mantan pebalap motor :D. Jadi, di rumah walopun mobil ga pernah dipake ngantor, ada 2 motor buat kita berdua. Kalo dulu waktu cuma punya 1 motor. Biasanya suami yang ngalah, aq anterin dia sampe ke halte busway, jadi dia berangkat ke kantor pake busway, enn tuh motor jadi bisa dipake istrinya seharian :D.

Sekarang sih motor yang aq pake itu Mio, matic sih. Walopun emang kurang nendang kalo dipake ngebut #jitak. Tapi, itu lebih dari cukup sih buatku, secaraaaa udah ga bisa ngebut-ngebut lagi euy. Lah, bawa anak mau dibawa ngebut, aq kan masih sadar diri laaahh. Biasanya sih, kalo antar jemput anak sekolah itu aq pake motor kalo cuma 1 orang. Misaaall, Ahnaf kan sekolahnya tiap hari, kalo Nadhiifa cuma selasa n kamis. Nahhh, jadi kalo nganter jemput Ahnaf di hari senin, rabu, jumat aq baru berani pake motor. Kalo bawa 2 orang mah, aq lebih prefer pake mobil. Secaraaa yak, aq masih suka sereeemm takut ga bisa ngendaliin situasi n jadinya malah kejadian macem-macem di jalan.

Kalo nganter anak-anak sih, aq sering taruh di depan, berdiri di tempat kakinya si mio ituu. Tapiii, aq ga berani lebih dari 30km per jam. Habis, kasian juga sama dadanya anak-anak yang kena hantaman angin. Ini lagi rencana beli kaca yang di depan motor ituu, tapi ga kesampean mulu, udah nyari-nyari sih, tapiii kok ya ga ada trusss. Kalo taruh di belakang sebenernya sih lebih safety. Lah yaaa, tapi anakku itu kan nurun bundanya yang pelor (nempel molorr), jadinya walopun cuma 4km jarak antara rumah sekolah, bisa tuuhhh anak-anakku itu tidur di motor. Kan makin serem bundanya nyetir, dilema antara nyetir dengan 2 tangan, ato megangin anak-anak di tangan satunya. Jatuhnya malah jadi lebih bahaya. Tapi, kalo duduk di depan, jarang tuh mereka tidur, mungkin karena ada pemandangan kaliii yak, kalo di belakang kann cuma terbatas ngeliatin punggung bundanya.

Kalo pake motor ituuu, bisa lewat jalan tikus yang mobil sering ga muat. Emang sih, jaraknya juga masih tetap sama. Tapii, kalo lewat jalan tikus itu kan lebih sepi, secaraaa kalo pergi nganter anak sekolah itu kan barengan sama jam pergi kantor orang-orang. Jadi, tuh jalan utama rameee ajah, walopun beda arah, cumaaa males juga kan kalo lajur jalan kita juga diambil sama yang arah sebaliknya. Jadi, kalo bawa mobil ya terima nasib ajaaa kalo tuh spion kena senggol-senggol sana sini, ato badan mobil kena baret-baret, udahhh jalanan rameeee ehh yang nyetir juga amatiran, wkwkwkw, makin lecet aja tuh mobil :D

Kadang-kadang sih, motor ini juga jadi senjatanya kalo aq lagi ga ngantuk buat pergi ke Oriflame. Lumayan juga euy jaraknya sekitaran 10km. Belon lagi ngelewatin jalur warung buncit yaaanggg macetnyaaa ampuunn. Kalo pake motor ke Oriflame paling banter butuh waktu 45 menit. Kalooo pake mobil, ampuuun deh bisa 2 jam. Tapii, seringnya sih kalo ngerasa ngantuk pas udah di jalan. Aq sering mlipir ke Ragunan buat parkir motor en lanjut naik halte busway, truss bisa tiduuurrrr sampe halte dukuh wkwkwkw. Lumayan tuh, 45 menit tidur udah nyenyakkk banget :D. 

Pokoknya benerrr deh, senjatanya aq buat kemana-mana itu emang motor. :D

2 comments:

Bunny Cat said...

enak sih naik motor dari segi "cepet" tapi kalo kita lagi naik mobil, suka sebel sama yang naik motor yang nyelip2 hihihi

mel@ said...

@mbak novi. iyaa benerrr, kalo naik mobil suka sebel sama yang naik motor.
Apalagi kalo macet, suka nyesel karena salah pilih :D, plus suka deg-deg2an takut kena baret motor. Galakan motornya bok kalo kita tegur :D