Kantor Kedua

Tetum Bunaya

Bener yakk, anak-anak baru masuk SD aja, bundanya udah degdegan setengah mati.
Aq kan emang naksir Tetum Bunaya lah ya dari sejak pandangan pertama #uhuk. 

Dari segi life skillsnya, kurikulumnya, konsepnya, harganya, dan lainnya. Okelah emang ada beberapa yang ga sreg, misalnya masalah Agama, Tetum Bunaya sih setau aq sekolah yang mayoritas islam lah ya. Namanya aja Bunaya yang dalam bahasa arab itu anakku. Sedangkan Tetum itu singkatan dari Terus Tumbuh. Nah, jelaslah yaaaa kalo arti Tetum Bunaya itu Terus Tumbuh Anakku 

Memang sih bukan sekolah IT(islam terpadu) gituuu, tapi dari awal sih anak-anak udah dikenalin agama sejak dini, walopun bukan dominan yak, tapi masih bisa banget ditoleransi lah. Apalagi untuk SD, tiap pagi ada hafalan juz amma, sholat dhuha, sholat dhuhur, dan doa-doa ketika melakukan sesuatu. Yah, namanya juga sekolah lah yak, ga bisa dong yang kita mau 100% ada di sekolah itu, 90%nya pun udah alhamdulillah sih.

Dari sejak awal, konsep sekolah yang aq mau untuk anak-anak yaaa kurang lebih seperti ini sih. Lebih fokus ke konsep, bukan ke calistung. Dan di tetum ini bener-bener concern tentang perkembangan anak dalam hubungannya tentang stimulasi, relasi, dan persepsi

Stimulasi ini biasanya sih kegiatan yang meningkatkan perkembangan kemampuan, konitif, sosial, emosi, motorik kasar, dan motorik halus. Bukan cuma belajar calistung yak, tapi juga konsep sebenernya sih. Misalnya nih, Ahnaf belajar berhitung bukan cuma secara abstrak dalam pikiran anak yaaa, tapi bener-bener diajarkan pakai biji-bijian dihitung satu-satu. Atau tentang ganjil dan genap, jadi untuk bilangan 1 bijinya cuma 1, bilangan 2 bijinya 2 bersebelahan, bilangan 3 bijinya 2 bersebelahan 1 dibawahnya/ga ada pasangannya, dan seterusnya. Anak-anak jadi ngerti bahwa bilangan ganjil itu adalah bilangan yang kalo ditelusuri itu tidak punya teman. 

Dan karena di tetum belajarnya itu secara konsep bukan hafalan. Sering diadain praktek bareng yang bikin anak-anak itu ingat. Misalnya, ahnaf itu bisa bilang bahwa hujan itu asalnya dari debu lho bunda, dia naik ke atas ditiup angin, dan ketika debu itu kumpul sampe hitam turun hujan  deh. Okelah secara sains masih perlu diterangkan lebih jelas lagi :). Tapi, omongan seperti itu dari anak umur 5 tahun kan harus diapresiasi juga. Ato dia menjelaskan tentang pencampuran warna yang dia dapat dari eksperimen di sekolahnya, dan lumayan banyak eksperimen lainnya

Selain itu, aq baru tahu juga kalo ternyata anak-anak melakukan semua sendiri, misal makan sendiri, mandi sendiri, punya tugas sendiri, atau lainnya, berpengaruh banyak terhadap kematangan personalnya. Misal makan sendiri, selain mengajarkan anak bertanggung jawab terhadap apa yang dia ambil, tangan anak juga dilatih sehingga bisa kuat menulis.

Untuk relasi. Tetum itu concern banget dengan hubungan antara orangtua dan murid. Untuk pengambilan raport, yang dateng lebih baik kedua orangtua. Jadi, ayahnya itu bisanya hari kapan, tetum akan menyediakan waktu untuk penjelasan raport. Dan raportnya bukan nilai yaaaaa, tapi deskriptif perkembangan per bulan

Nah untuk persepsi. Banyak orangtua yang setelah masuk di tetum memang ga sejalan persepsinya dengan tetum. Ga salah orangtua kok, kan memang tiap orangtua juga beda doong tujuannya. Di tetum ini ga diajarin calistung yaaaaa, jadi jangan harap tetum akan menjanjikan anak bisa calistung ketika lulus TK :D. Tapi, karena anak-anak belajar konsep yaaaa, anak-anak bisa dengan sendirinya tuh, contohnya Ahnaf :D

Banyak orangtua yang ga sesuai dengan metode belajar tetum kok. Ato malah belajar kanan kiri dan bentuk-bentuk. Orangtua pasti banyak protes, lahhh kok belajar ituuu, anak saya mah udah khatam belajar bentuk gituh :D. Gimana anak-anak bisa membaca dan menulis dengan baik, jika kanan kiri saja masih bingung, ato bentuk saja masih ga jelas. Cuma, ini kan sebenernya metode yang belum tentu semua orangtua memahami juga. Jadi ga bisa disalahin orangtua lainnya

Kalo orangtua yang emang maunya full edukasi, yang menganggap anak rangking 1 itu pasti sukses di masa mendatang. Kayaknya sih ga cocok di tetum :D. Ato yang full agama menganggap anak hafal al quran yang terbaik yaa ga cocok juga di tetum :D

Kebetulan saya n suami juga satu visi sih untuk mendidik anak. Kita ingin anak kita mandiri, berempati, berakhlak

Memang sih, saya n suami juga masih mpot-mpotan mendidik anak. Asli, dengan 3 anak dengan jarak berdekatan, dan ingin menjadikan anak sesuai visi kita lumayan susah yaaa. Gampang banget sih sebenernya kalo ga mau susah, tinggal beliin aja maunya anak, tinggal turutin aja maunya anak, hidup tenang, tentram, n damai :D. Tapi kan ga bisa gitu lah ya, anak harus diajarkan bahwa setiap pilihan mereka itu ada konsekuensinya. Anak juga harus diajarkan bahwa ada tugas yang menanti mereka bukan hanya duduk-duduk terus teriak ingin sesuatu. 

Tapi, sekali lagi. Ini masih proses belajar. Dan, alhamdulillah kita udah punya path nya dari tetum. Tapi jelas lah yaaa, itu cuma pathnya, yang ngejalanin yaaaa tetap orangtuanya, mau belok kanan belok kiri atau kesandung juga yaaa orangtua yang ngejalaninnya.

Bismillah ajaaa deh yaaaa

 . 


10 comments:

Irena said...

Kereeen maak.....sy jg lagi galaaau...karena sebenernya saya ngga mau memaksakan anak sy belajar calistung, tapi klw masuk SD musti tau calistung bagaimana....

Arie said...

Halo, kami menyediakan jasa antar jemput anak sekolah/kursus khusus di daerah Cinere, Cilandak, Jagakarsa, Kebagusan, Kahfi. Silahkan hubungi Ari di 085697670838

mirna fitriani said...

makasih gan infonya menarik sekali, mudah2an saja infonya bisa bermanpaat, amin.

rezqoi said...

Tetum ada SD nya sekarang???

Palupi Radian Wijaya said...

Tetum terima murid pindahan gak ya bun?thx infonya

Apotek Herbals said...

Terimakasih, Semoga Bermanfaat

Obat Ejakulasi Dini Paling Mujarab said...

Terimakasih, Semoga Bermanfaat

OBAT HERBAL ZAKAR BENGKAK SEBELAH said...

terimakasih gan atas informasinya sangat bagus sekali

OBAT HERBAL ZAKAR BENGKAK SEBELAH said...

terimakasih gan atas informasinya sangat bagus sekali

Bodet Bey said...

thank you for this article is provided, hopefully benefit

Obat Benjolan Di Vagina