Kantor Kedua

Ilyas Habiburrahman Hidayat

Iya iyaaaaaaa, telaaat banget nulis tentang Ilyas hahaha. Ilyasnya udah hampir 5 bulaaaan, eh bundanya baru nulis postingan tentang Ilyas. Kemanaaa ajaa bundaaaa? :D

Alhamdulillah, udah lahir anak ke 4 nih. Nama lengkapnya 
Ilyas Habiburrahman Hidayat
Insya Allah artinya bagus kok, cuma arti lengkapnya mah harus nunggu ayahnya dateng, daripada tertunda lagi postingan ini, mending langsung aja lah yaaaa.

Jangan langsung nuduh aku pecinta berat film Ketika Cinta Bertasbih yaaak. Asli, malah aku baru ngeh kalo ternyata Ilyas itu adalah nama yang ada di filmnya, yang dimainin Dude Herlino ituuuu, plusss Habiburrahman itu nama pengarangnya. Aku baru ngeh setelah ada yang nyeletuk kayak gitu, coba deeeh, ini saking ga ngefansnya malah sampe ga tau nama pengarang en nama pemerannya coba hahaha. Malah, masa ada yang nuduh aku ngefans banget sama Dude Herlino, jadiiii anaknya dinamain Ilyas biar kalo lihat ilyas kebayang Dude #uhuk. Pliss deh, masih ganteng ayahnya Ilyas lagiii daripada Dude ahahaha #denial #pembohonganpublik 

Ga lengkap rasanya posting tentang bayi ini tanpa cerita tentang ngelahirinnya
Jadi, Ilyas ini anak yang paling betah di dalam kandungan. Ahnaf aja cuma 36 minggu, Nadhiifa 29 minggu, Syakira 31 minggu, naaah Ilyas ini 37 minggu. Sempat berharap sih kalo bisa 40 minggu aja, cumaa ya sudahlaaah kalo emang ga bisa

Nah, dari Ahnaf itu kan aku selalu kontrol di RSIA Tambak dengan dsog Oni Khonsa. Daaan, emang udah sreg sih sama dokter ini, kecuali Nadhiifa yang selama hamil dan ngelahirin di Malang yaaa. Semua anakku itu selalu kontrol dengan dokter ini, sampai 2 kali keguguran pun dikuret dan dieksekusinya sama dokter oni juga. Sebenernya sih lumayan jauh lah yaaa dari Jagakarsa ke Tambak, eh bukan lumayan sih sebenernya, tapi jauuuuuhhhh. Apalagi melewati warung buncit, kuningan, rasuna said yang macetnya gila-gilaan ituuh. Cuma, berhubung udah klop sama dokter ini yaaaa dijalanin aja lahhh, toh cuma sebulan sekali sih. 

Dulu sih Syakira juga gitu, dan waktu umur kandungan 6 bulan juga kontrol ke RSIA dekat rumah, sebenernya sih maunya pas ngelahirin doang yang di RSIA dekat rumah hihihi. Tapi mana ada dsog yang mau yak kalo ga ada historynya, jadilah dari umur kehamilan 6 bulan baru kontrol juga di RSIA dekat rumah. Mikirnya sih dulu insya Allah kalo selama hamil ga ada masalah, pas ngelahirin juga ga masalah. Apalagi riwayat melahirkan aku yang cenderung cepat, sekitar 2-3 jam dari bukaan 1, mana sempat lah ya kalo harus ke RSIA Tambak. Jadi emang opsi yang aku pilih yaaa kontrol dari awal bulan sampe mau ngelahirin di RSIA Tambak, dan kontrol di RSIA dekat rumah dari 6 bulan kehamilan sampai melahirkan

Nah, ceritanya nih. Hari senin 13 Oktober 2014 itu kan emang jadwal kontrol untuk ke dokter Oni, biasanya nih, aku itu pergi jam 7 malam pulang jam 11 malam. Suami sih selalu ikut kalo aku kontrol ke dokter, entah ketemu di Tambak ato aku setir mobil sendiri en jemput ke kantor suami trus barengan ke Tambak. Nah, kali ini aku harus setir mobil sendiri dari Jagakarsa ke Tambak tuh, karena suami lagi ada kerjaan yang ga bisa ditinggal, udah janjian sih dia bakalan nyusul ke Tambak. Lumayan juga yak, nyetir mobil manual dari Jagakarsa ke Tambak dalam kondisi hamil 37 minggu hahaha.

Sampai di Tambak, giliran kontrol ke dokter Oni agak lebih cepat kayaknya, soalnya di luar perkiraan aku n suami, jadi aku diperiksa dokter Oni padahal suami aku belum keluar dari kantornya. Nah, pas diperiksa dokter Oni, ternyata air ketuban aku itu tinggal sedikit, jadi kurang dari setengah yang seharusnya. Dan, menurut dokter Oni, bayi aku itu harus segera dilahirkan. Sempet siiiiih nanya sama dokter buat nunda kelahiran, tapi dokter Oni bilang kalo aku mau ngelahirin normal harus hari ini buat keputusannya, karena masih sempat untuk dilakukan induksi, kalo air ketubannya udah dikit banget, malah ga sempat induksi en harus caesar,

Jadilah aku dalam keadaan panik nelpon suamibilang kalo harus ngelahirin sekarang dan dia harus dateng saat ini juga ke rumah sakit. 

Nah, aku kan dibawa dong ke ruang observasi untuk persiapan ngelahirin sekitar jam 9 malam. Emang sih, belum ada tanda-tanda mules, laaah kan emang ga niat ngelahirin hari itu :D. Trus diinduksi lah itu lewat infus. Mules dikit lah, kata suster setelah diperiksa bukaannya sih baru bukaan 2 tapi udah muncul flek flek gitu.

Sekitaran jam 10an gitu dateng suami ke rumah sakit. Agak lama sih perjalanan dia dari kantor ke rumah sakit, karenaaaa pake acara ketiduran di busway dan nyasar ke sarinah segala, daaan dari sarinah ke rumah sakit dia pake taksi. Hadeeeh, kenapa ga sekalian pake taksi aja yak dari kantornya di gatsu hahaha.

Mulesnya sih masih bisa bikin aku makan n tidur kok. Yaaah, maklum ini pengalaman ke 4 aku ngelahirin, eeen waktu 2 kali keguguran itu juga mules-mules kok, jadi masih bisa keukur laaah #gayaaaa hahaha

Jam 4 aku dikasih induksi yang kedua setelah diperiksa oleh suster aku masih bukaan 2. Naaah, dari situ mulai deh mulesnya ampun-ampunan. Biasanya aku ngelahirin itu, kalo kontraksi ga bikin aku teriak-teriak ato nyubit-nyubit suami. Kali ini bener-bener mulessss bangeeettttt. Kontraksinya kayak udah bukaan 10 ajaaa waktu ngelahirin yang lain, padahal ternyata masih bukaan 4 meluluuu. 

Truss, dari jam 4 sampe ngelahirin kan aku mengaduh mulu, trus sama suami dinasehatin "nda, daripada kamu aduh melulu, mending kamu istighfar deeeh". Sarannya sih bener, bagus, baik, dengan intonasi menenangkan pulak. Cumaaaa, aku aja yang langsung sewot sambil bilang "ayah nih lho yaaaa, bunda udah sakit kayak gini, malah dimarahin", suami langsung diam, qiqiqiq #istrimenyebalkan, maaaaffff ya ayaaaaaaahhhh

Trusss, jam 7 kurang di pagi itu aku udah ga kuat nahan sakitnya, soalnya masih bukaan 4 aja, daaan akhirnya aku minta sama suami buat dicaesar aja. Sempet sih suami ngingetin pemulihan pasca caesarnya bisa lebih lama daripada normal, cumaaaa eikeh udah ga tahaaaaan sakitnya euy. Akhirnya, suami pun ngurusin ke rumah sakitnya buat minta dicaesar. Waktu dia ngurusin tetek bengeknya itu, datenglah sarapan buat dimakan aku. Aduhhh, udah ga keingetan sama yang namanya makan euy, udah kepinginnya cepet selesai aja, nah kebetulan ada suster dekat tempatku, suster itu bilang kalo aku harus puasa karena akan dicaesar. Jadilah sarapan itu ga aku sentuh sama sekali

Truss, jam 7 lebih dateng lah suami sambil bilang kalo semua udah selesai diurusin, trus pas dia lihat nampan sarapan, dia bilang gini "nda, udah beres semua, kamu tinggal nunggu dokternya ya buat dicaesar, katanya sih lagi di jalan, trus nda, sarapan kamu aku ambil ya, aku udah ga makan nih dari tadi malam, lagian kamu puasa kan?". Kasian juga sama suami yang pontang-panting dari tadi malam ga sempet makan. En dia pun makan di ruang tunggu yang letaknya di luar ruang observasi.

Baru aja suami pergi, entah kenapa kontraksinya makin sakit. Waaah, udah ga bisa ditahan lagi deeeh. Rasanya udah pengen pup aja. Sambil teriak nahan mules aku teriak ke susternya kalo rasanya sakit banget dan berasa mau pup. Trus, susternya curiga en periksa bukaan, ternyata udah bukaan 7. En susternya bilang gini, "bu, tahan ya bu sakitnya, ini udah bukaan 7 kok, mending ibu normal aja ya, sekarang kita bawa ibu ke ruang bersalin"

Jadilah aku dibawa ke ruang bersalin. Sampai di ruang bersalin, susternya itu nyiap-nyiapin segala macemnya sambil bilang gini ke aku "ibu, ibu mending sarapan dulu deh, soalnya bentar lagi mau melahirkan normal jadi butuh tenaga ekstra", daaaan aku ngejawabnya "udah dibawa suami suster" qiqiqiq. Trusss, suami dateng ke ruang bersalin sambil heran kali, nih istrinya bimbang amat sih yak, normal-caesar-normal wkwkwkw. Nah, pas suami dateng, aku nanya ke dia "ayah, sarapannya mana? bunda ga jadi puasa, disuruh sarapan buat ngelahirin normal". "Yaaaa habislaaah" kata suamiku hahahaha, drama benerrr yaaak

Pengen sih mesen dari dapur buat sarapan, tapi bukaan dan sakitnya udah ga tertahankan. Jadi, ya udahlah cuma bekel teh manis doang hihihi, daaan jam 7.30 itu aku udah bukaan 10 en pas dokternya muncul. Udah ga kepikiran lagi ama yang namanya laperrr. Pokoknya pengen cepat selesai aja.

Alhamdulillah sih, setelah ngeden yang kesekian kalinya wkwkwwk, ini karena Ilyas itu bayi yang paling gede kayaknya daripada kakak-kakaknya. Alhamdulillah dia keluar juga.

Welcome to the world baby. I love youuuuuuuuu

#fiuuuh #akhirnyaselesaipostingjuga wkwkwkw

14 comments:

abdul syukur said...

terimakasih infonya sangat bagus dan menarik, sukses buat pak admin.
Obat Herbal Tukak Lambung

obat herbal chikungunya said...

artikelnya bagus dan asik dibaca sukses selalu sob

hilman awaludin said...

hatur nuhun gan infona meni menarik pisan.

obatterbaik gingivitis said...

salam sejahtera saya sampaikan kepada agan agan semua sekalian semoga bahagia

selalu, artikel yang agan sajikan sangat menarik dan enak dibaca senang dapat

berkunjung kemari

Cara Mengobati Mata Minus Secara Alami said...

nice post

mirna fitriani said...

makasih gan infonya menarik sekali, mudah2an saja infonya bisa bermanpaat, amin.

CARA MENGOBATI MATA SILINDER SECARA ALAMI said...

Obat Anti Penuaan Dini Paling Jitu said...

hilman awaludin said...

once steady article, I hope those who read this article may bermanpaat baginya.oh yes do not forget to visit my blog too:
obat varikokel pada testis
obat eritroderma
cara menghilangkan varises
obat herbal klamidia
obat herbal varikokel
obat herbal vig power capsule
cara cepat mengobbati congek
cara mengobati asma sampai sembuh

Apotek Herbals said...

Terimakasih, Semoga Bermanfaat

Obat Ejakulasi Dini Paling Mujarab said...

Terimakasih, Semoga Bermanfaat

CARA MENGOBATI REMATIK said...

something nice

OBAT HERBAL ZAKAR BENGKAK SEBELAH said...

terimakasih gan atas informasinya sangat bagus sekali

Bodet Bey said...

thank you for this article is provided, hopefully benefit

Obat Benjolan Di Vagina