Kantor Kedua

Hongkong Rebusss....

Nahhh… bingung kan pasti ngartiinnya… gitu dee… aku aja pas awal-awal bingung…

Jadiii… gini niiiyy ceritanyaaa…
Selama ini ka nada yang bantuin aku di rumah setelah aku punya Ahnaf…yahhh… bagi-bagi tugas gituuu dee… dia yang beres-beresin rumah… aku yang ngurusin Ahnaf… plusss ngurusin ayahnya Ahnaf juga… hihihi… habissss… terusss terang ajaa kalo aku sendiri yang ngelakuin semuaa… wahhhh masih ga sanggup deee… apalagi dengan rumah seluas kayak rumah kontrakan aku… bisa-bisa ntar ga keurus maksimal semuanyaa… Ahnaf ga keurus… ehhh rumah ga keurusss… plusss... ayahnya ikutan ga keuruss juga... hehehe… asliii lhooo… itu bukan alesan kalo cewe cantik satu ini malesss…

Nahh… yang bantuin aku ini dipanggilnya Emak… n asalnya dari Madura… daerah asal Rama aku… yahhh… itung-itung masih ada sodara jauh gitu deee… wong dicariinnya juga sama tante aku gitu kok…Sengaja tuuuhh aku minta ama ortu dari daerah Jawa Timur gitu… habisss teruss terang aja… kalo nyari yang bantuin aku dari Jakarta… wahhh masih serem euyyy… apalagi liat berita di buser, sergap, n sebangsanya itu… dari yang diculik lah… dikasih obat tidur lah… barang ilang lahhh… udah gituuu... kalo nyari yang bantuin aku dari daerah terpencil gitu... standart UMR nya masih ngikutin yang disanah... yahhh ditambahinnn dikit-dikit siiiyyy... tapiiii kan lumayan banget tuuuhhh selisihnya...
yahhh emang siiiyyy ahnaf masihhh dipegang ama aku… tapiii kalo suatu waktu aku ada kebutuhan mendesak mesti pergi n nitipin ahnaf di rumah… wahhhh bisa ga tenang deee akuu…

Emak ini umurnya sekitar 40 an gitu… udah punya cucu… jadi insya Allah bisa ngedampingin ibu muda yang cantik ini… hehehe… sengaja siiiyyy ga nyari yang muda an dari aku… habisss… takutnya ntar ga telaten ngapa-ngapainn… jadiii nyari yang udah pengalaman aja… apalagi menurut Curriculum Vitae yang nyampe di aku… emak ini udah pernah kerja di Arab selama 5 tahun… nahhh… gimana ga ngiler tuuhhh… udah dariii spesifikasi memenuhi syarat… ehhh ada keahlian tambahan lagi… halahhh… hihihi…

Tapiii… namanya juga rencana yaaahhh… kiraiiinn semuanya lancar dengan spesifikasi yang memenuhi syarat… ternyata ada juga ga sempurnanya… Yahhh… ternyata emak ini ga bisa bahasa Indonesia… bahasa yang dia bisaa… Cuma bahasa Madura n bahasa arab… iyaaaa… di negeri Indonesia yang tertintah ini… ada yang ga bisa bahasa Indonesia… jadiiii terpaksa deee… selama ini minta tolongnya terpaksa pake bahasa isyarat… itu pun ga semuanya diterjemahin sama emaknya benerrrrr… hahaha…

Iyaa siiiyyy… aku ada keturunan Madura… tapiii asliiii… bahasa Madura mahhh jauuuhhhh… bener-bener ga ngertiiii… wong dari kecil diajarinnya bahasa Indonesia tuhh… lahhh kalo suami?... yeee apalagi tuuhhh… dia mah malah sering ketawa ngedengerin emak ngomong… sambil bisik-bisik nanya ama aku artinya apa… yang dibaless ama aku juga cuma ketawa ga ngerti… hihihi…

Malahh… untuk urusan penggajian aja ato pulang lebaran ini… aku sampe minta tolong Bunda aku buat ngobrol ke emak yang aku mau… n Bunda aku ngartiin ke aku apa yang emak mau… Bunda akuu sampe geleng-geleng ngadepin orang-orang yang tinggal 1 rumah tapi saling ga nyambung bicaranya… hahaha… hhhfff… waahh asliii repooottt bangeeettt… Pernah aku dengan sok pede… ngebicarain sesuatu yang penting sama emak tanpa bantuan Bunda… hasilnya???... asliiii salahhh totalll… bikin geger sodara-sodara… dari tante sampe bunda sampe nanya sama emak n aku… jadiiii emak ngiraiinnya a… aku ngiraiinnya b… trussss aku beritahu hasilnya ke bunda… ehhh emak ngeberitahu hasilnya ke anaknya… nahhh udahhh deee… geger kannn… hahahaha… makanyaaa untuk ngebicarain hal yang penting… mending ada orang ketiga deee… yang ngerti bahasa dua-duanyaa… jadi ga salah terjemahin lagi… hehehe…

Kayak kemariiinn… waktu pergi ke pasar… dia pengen beli sesuatu… dia bilang ke aku…
Mbakkk… beliin emak tenggeng… mau tenggeng rebus
Hahh… apaaan tuh mak?...
Itu mbak... hongkong… hongkong rebuss
Hahhh… hongkong???/…
Trusss emak sibuk menggambarkan sesuatu yang aku masiiihhh ga ngertiii…
Akhirnya setelah sekian lama menggambarkan sesuatu ituuu… aku baru ngertiiii… ternyata yang dimaksud itu Singkong… hhhhffff… siiinggkooonggg… jauuuhhh banget sama hongkongggg… hahahaha…

Tapiiii… teteppp aja tuuhhh… udah diberitahu berkali-kaliii itu namanya singkooonggg… teteppp aja dia kelupaan bilangnya hongkoonnnggg melulu… hhhffff… akhirnyyaa pasrah aja dee… terpaksa aku yang nyesuaiin diri… kalo dia nitip minta dibeliin hongkong… berarti aku beliin dia singkong… untung aja aku ga kebablasan sampe ke penjualnya buat beli hongkong… hehehe...

Tapiii… kayaknya siiiyyy… emak ga balik lagi ke Jakarta… habiisss kayaknya ga boleh pergi jauh-jauh sama anaknya… yahhh… terpaksa deee… sekarang nyari yang baru buat bantuin aku… tapiiii… sekarang syarat utamaaanya berubah deee… haruss bisa bahasa indonesiaaa… biar ga setengah mati kita pake bahasa tarsan tapiii terjemahannya tetep salahh… hehehe... ada calon ga?????...

5 comments:

Raffaell said...

Wah, kalo budaya disini aga laen, biasanya ibu nya yang ngurusin semua, ya rumah ya baby ya suami, dan pemerintah sini ngga mengizinkan kita untuk punya pembantu kalo baru punya anak 1, minimal 2 dan itupun harus ada alasanya....

Jadi, rata2 ibu ibu sini kurus2 sexy2 biarpun anak2 nya dah 3 4 malah..... hehehe

Anang said...

gpp lah jd tarsan dikit2 haha

Meidy said...

Ya namanya aja beda culture, beda pendidikan, beda strata sosial, ya wajar dong.. ya mmg harus sabaaaarr.. klo perlu pake proses seleksi aja biar bisa dpt yg paaaasss sesuai selera :) salam kenal.. jalan2 juga ya..

greem bean said...

nice blog !!!

Alex said...

singkong dibilang hongkong..ada2 aja yah si ibu itu, tapi itu memang lutcu dan kepolosan seorang ibu dari kampoeng..