Kantor Kedua

Dia lebih sayang...

Kemaren, ngebantuin tetangga yang terpaksa melahirkan sendiri di rumahnya. Panik, tegang, bingung, dan ga tau harus ngapain jadi satu.
Dan ternyata, bayinya terlahir dengan lilitan tali pusar sampai 2 kali, disaat bidan belum sampai rumah. Memang sudah takdir kalo ternyata Dia lebih sayang.

Jadi keingetan pas hamil keempat kemarin. Udah niatan lama sih pengen aq posting. Cumaaa, kok yah bikin sedih mulu kalo posting, jadinya aq tundaaa truss.
Waktu syakira umur 8 bulan. Aq hamil anak kembar. Jadi, itungannya anak ke 4 dan ke 5 ya.  Jadi, hanya 1 ART 1 balita dan 2 batita plus emak yang lagi hamil kembar. Jangan ditanya capeknya, luarrr biasa. Udah niat sih mau cari ART satu lagi, secaraa tuh ART bener-bener cuma buat ngeberesin rumah, nyuci, setrika gituuu. Yang ngurusin anak, antar jemput sekolah anak, masak yaaa terpaksa emaknya. Cuma, memang ternyata Dia lebih sayang ya, belon sempet nyari ART eh ada masalah di kehamilanku

Di saat umur kehamilan baru 2 bulan. Tiba-tiba aq pendarahan deras. Bukan cuma flek, tapi pendarahan di saat hari kerja dan suami lagi di kantor. Wah, pada panik dong. Anak-anak juga nangis tuh liat bundanya berdarah kayak gitu. Nelpon suami dianya lagi di kantor dimana kondisi lagi hujan deras. Kondisi normal aja dia biasanya 30-45 menit sampe kantor. Apalagi kalo hujan deras kayak gini. 

Akhirnya, diputuskanlah buat berangkat ke rumah sakit sendiri n nyetir mobil sendiri sambil nahan sakit karena kontraksi dan pendarahan. Peduli amat deh sama jok mobil yang basah karena pendarahan :D. Aq pergi ke rumah sakit terdekat, sampe rumah sakit alhamdulillah langsung dapat parkir, pergi ke UGD dan langsung bilang kalo pendarahan. Untung RS nya sigap yaaa, ga pake isi informasi ga pake deposit. Aq langsung didudukin di kursi roda dibawa ke ruang bersalin.

Sampe disana dicek, dikasih obat, diinfus dan diperiksa janinnya. Menurut USG nya sih kedua janin masih ada, sehat. Alhamdulillah, tenang dong ya. 

Setelah itu, suamiku datang bawa ahnaf dan nadhiifa. Hiks, sedih yaaa liat anak-anak mewek ngeliat bundanya diinfus di rumah sakit. 
Dan hebatnya suamiku. Dia bisa lho nidurin 3 anak ga pake bantuan ART. Secaraaa yaa anak-anak juga ga deket sama ART jadiii yaaa suamiku nidurin 3 sendirian dong yaaaa. 

Setelah rawat inap sehari. Aq boleh pulang. Alhamdulillah bala bantuan yaitu nyokap udah dateng. Jadi, saran dokter untuk bed rest pun bisa dilakukan setengahnya. Lah kok setengah, ya iyalah 3 anak itu kan maunya nempel sama bundanya. Ada neneknya pun tetep ajaaaa nempel bundanya. Wkwkwkw

Cuma, setelah pulang dari RS itu aq kok ngerasa ada yang beda sama hamil ku. Ada kayak perasaan ga enak aja. Udahlah aq minta sama suami buat minta second opinion ke SPOGnya waktu hamil ahnaf dulu. Emang jauh sih ke RS Tambak bok. Cuma, aq emang percaya sih sama dr Oni Khonsa. Jadi, ya udah lah aq bela-belain pergi ke sana dianterin suamiku seminggu setelah pulang dari RS karena pendarahan itu. 

Menurut dr Oni, janinku itu berhenti berkembang di saat umur 2 bulan itu. Dan detak jantungnya udah ga ada. Dokter minta untuk segera dikuret. Hhhfff, sedih banget dengernya. Aq berharap keajaiban. Dan aq minta penundaan sampai 2 minggu, siapa tau ada keajaiban yang bisa merubah segalanya plus 2 minggu itu aq pake buat nyiapin mental.

Kemudian, setelah seminggu aq ke dokter lagi buat ngecek kehamilan. Dan, janin masih belum berkembang plus detak jantung masih belum ada. Ya sudahlah, aq minta dijadwalin kapan waktu yang tepat untuk minggu depan buat dikuret. 

Aq sih pengennya pake pil aja. Secara masih 2 bulan lah ya. Cuma, kata dokter riskan buat aq untuk pake pil. Karena aq hamil kembar, dikhawatirkan ketika ngegugurin di rumah terjadi pendarahan yang terlalu banyak dan terlambat penanganan. Jadi, untuk amannya yaa harus di rumah sakit. Jadi, pake pil dulu kalo ternyata belum bersih yaa dibersihkan pake kuret.

Hiks, mahal yak biaya kuret ini. Hampir sama kayak biaya ngelahirin normal. Tapi, rasanya beraattt banget ngeluarin nih biaya kuret. Secaraaa, kalo ngelahirin kan akhirnya happy ending yaaaa ada anggota keluarga baru. Kalo dikuret kaaannn akhirnya sad ending. Walaupun ditanggung kantor. Tetep ajaaaaaa beratttnya dobel

Aq milihnya masuk ke rumah sakit hari jumat sore biar suami juga bisa nemenin, untuk anak-anak alhamdulillah nyokap masih nemenin aq di Jakarta, jadi bisa tenang lah itu buat nginap selama beberapa hari di RS

Dan, ternyata hari yang aq pilih itu pas hari ulang tahun aq. Miris banget yak, pas aq ulang tahun, ehhh pas aq ilang baby kembarku. Hiksss

Sedih yaaa. Harusnya aq udah punya anak 5 tuh sekarang. Cuma ternyata Dia lebih sayang. Jadi yah gimana lagi. Mudah-mudahan ini memang yang terbaik kok untuk kita

Sekarang sih masih pengen punya hamil lagi. insya Allah masih pengen punya anak 1-2 lagi. Cuma, rencananya setelah syakira umur 3-4 tahun. Jadi, dia udah bisa mandiri. Takutnya kalo sekarang hamil lagi. Aq nya kecapekan lagi dannn keguguran lagi. 


Doain lancar yaaakkk

5 comments:

Raffaell said...

Woow, Salut dengan ceritanya... Kalo hamil sambil kerja memang resikonya begitu ya

mel@ said...

aq kan ga kerja raffael... jadiiii pas pendarahan itu yaaa pas di rumah pas suami lagi kerja...
akhirnya ke rumah sakit nyetir mobil sendiri... wkwkwkw

Bibi Titi Teliti said...

Duh, sedih deh baca tulisanmu inih Mel...
apalagi kembar, pasti berat buatmu yah :(

Mudah mudahan Allah segera memberikan lagi yah Me :)

mel@ said...

@bibi titi teliti : amiinnn... thanks ya mbak :D
pengen sih dikasih lagi, tapi nunggu syakira empat tahun, biar ga kecapean dan ga keguguran lagi... amiiinnnnnn

nidya larasati said...

ini kejadian tahun lalu ya?yg dirimu cerita ga bisa ikut ke bali? si kembar akan jadi bidadari surga dan menjadi penolong ayah-bunda disaat di hari akhir nanti :)


aku juga kepengen hamill lagiii *eh koq kita hobi bener hamil yak* :D