Kantor Kedua

Hff... Kereta Api Indonesia...

Pas tahun baruan aku pulang... mumpung idul adha libur 3 hari... disempetin aja pulang ke malang...

Biasanya... aku pulang ke malang... pasti naik kereta jurusan bandung - surabaya... entah mutiara selatan... entah turangga... ada si kereta langsung jurusan ke malang... tapi kan mesti naik dari jakarta dulu...

Heran de aku... kenapa si ga ada perbaikan layanan dari dulu-dulu... oke lah... masalah service yang amburadul, masalah kaca kereta yang pecah, masalah kaca yang mampet... aku udah siapin mental buat menghadapi tantangan itu *ceilee kalimatnya gitu lho*...

Kemarin... aku pulang ke malang dari bandung... berangkat naik kereta mutiara selatan hari jumat sore... ga taunya... pas sampe di wilangan sekitar sabtu pagi jam 6 an... oh ya wilangan itu daerah sebelum nganjuk *aku yakin seyaqin-yaqinnya hanya segelintir orang yang tau :P*... ternyata kereta di depan kereta aku anjlok... jadi kita mesti nungguin sampe tuh kereta selesai diperbaikin...

Cuma... sosialisasinya itu lho yang ga ada... aku pikir pas nungguin sejam an gitu... gara-gara nunggu di salip (tau sendiri de... kalo kereta bisnis kan cuma buat disalip-salip :( )... ternyata ko makin lama... nanya-nanya ke petugasnya... eh ga taunya baru dibilangin kalo ada kereta di depan yang anjlok...

Truss... pas aku tanya jam berapa benernya... Dia bilangnya gini... kemungkinan si jam 10-11 an mbak... tapi itu pun belum tentu bener jam segituan...
Truss... aku tanya balik... lho terus gimana ini pak?... Dia bilangnya gini lagi... ya terserah mbak... mau nungguin sampe keretanya bener silahkan... mau turun dari kereta naik bis sendiri silahkan...
Lho... emang ini didaerah mana pak?... aku nanya lagi... Dia jawabnya... wilangan... truss dia ninggalin aku aja...
Nah lho... bingung kan mesti gimana... ga dikoordinasiin... ga disosialisasiin... mending kalo ada halo-halonya... bilang ke semua penumpang kalo ada masalah... ini dibiarin aja penumpangnya bengong ga karuan... eh... pas ditanya... malah ga mau tanggung jawab... lagian... wilangan?... ya ampuuunnn emang aku mesti hapal semua desa di jawa apa kalo mau naik kereta?... bete banget de...

Ya udah... akhirnya jadi pecah-pecah gitu penumpangnya... ada yang nyari bis sendiri n bayar sendiri... turun dari stasiun wilangan n jalan kaki ke jalan besar 200 m... n ada yang tetep kekeh nungguin di kereta yang entah kapan benernya...

Aku heran de... ga cuma sekali aku ngalamin hal yang kayak gini... dulu sekitar april 2005... waktu mau ke bandung dari surabaya... aku naik kereta turangga...

Keretanya aku kan tabrakan ama kereta barang... emang si ga ada korban jiwa... waktu itu sekitar jam 5-6 pagian... masih gelap dong...
Nah... udah tau kita tuh ditabrak... eh dibiarin aja ga ada sosialisasinya... entah keretanya rusak kek... ato nabrak kek... ato apalah setidaknya buat nenangin penumpang...
Ini dibiarin aja dalam gelap... meraba-raba selama sejam... tanpa tau kenapa... kronologisnya kenapa... ada di daerah mana... terus kita mesti gimana... nah yang berdarah aja dibiarin tanpa pertolongan... mentang-mentang ga ada korban jiwa kali ya... jadi mereka tenang-tenang aja... tapi kan bete banget...

Gara-gara aku telpon ama temen aku... n temen aku inisiatip ngelaporin ke radio elshinta... akhirnya sempet si aku diwawancara by phone ama penyiarnya (heran de... sekalinya jadi tenar ko di acara kecelakaan... hehehe)... plus ama Kepala Stasiun Jawa Barat (yah apalah... aku lupa pokoknya yang punya jabatan lah)...

Aku udah komplain habis-habisan... bilang kalo ga ada koordinasi... ga ada sosialisasi... ga ada tindak lanjut... pokoknya macem-macemlah... bilangnya si... iya mbak... sekarang akan kita tindak lanjuti... sekarang akan dikirimkan bus... lagi dalam perjalanan... ah macem-macem de...

Emang si... waktu itu bus nya dikoordinasikan dari kereta api... kita ga usah bayar lagi... tapi nungguinnya itu lho... kecelakaannya jam 5... eh bisnya baru dateng jam 9 an... mana mesti rebutan lagi..

Cuma... kenapa ya... ga ada perbaikan layanan untuk keadaan darurat... masa kita mesti bawa peta jawa yang lengkap dengan jalan besar n trayek bus kalo naik kereta api... jadi bisa ngira-ngira bakal naik apa kalo tersesat di daerah yang ngedengernya pun belun pernah... ato...
Masa ga mikir apa si kalo ga semua penumpang bawa hp (asli... aku pernah ketemu ama bapak-bapak yang udah tua yang ga bawa hp n cuma ngandelin dijemput anaknya di stasiun... untung aja di masih rada-rada inget no telpon anaknya... jadi aku pinjemin lah hp aku... nah kalo yang ga inget?... mau ilang apa jadinya?) ... yang cuma ngandelin dijemput di stasiun sekitar jam segini...

Nah kalo tiba-tiba ada kejadian kayak gitu... tanggung jawab PT. KAI itu dimana?... apa aku mesti ngadu ke surat kabar... tentang service yang sangat tidak memuaskan kayak gini... udah dikomplain langsung... masih aja ga ada perbaikan... sebel banget de..

Sebenernya si... masih ada unek-unek lagi... tapi kali ini tentang layanan keselamatan aja dulu... lain kali aja de unek-unek yang lainnya...



3 comments:

ibunyaima said...

Mungkin PT KAI menganggap kereta terlambat itu default, bukan option, jadi gak perlu pemberitahuan.. HAHAHA..

Serius, yang menyedihkan adalah PT KAI gak sadar mereka bersaing dgn penerbangan murah. Jadi nggak berusaha meningkatkan servis. Sayang ya?

mel@ said...

@mbak maya : ya gitu de mbak... padahal aku lumayan favorit lho naik kereta daripada bis... cuma...

nYam said...

emang pernah ya KAI ga telat? KRL aja telat loh say. masa aku naik KRL yang jadwalnya 18.05, eh si kereta baru muncul jam 18.40!!! ngentang setengah jam di stasiun